Bisnes Ikan Belanak Salai

Biasanya harga ikan belanak di pasar antara RM3 hingga RM6 sekilogram. Bagaimanapun, dengan sedikit usaha harga itu boleh meningkat kepada RM25 sekilogram jika disalai.


Menyedari potensi ini, Aminah Bidin, 48, dari Kampung Kindu, Tuaran, Sabah, mengusahakan perusahaan ikan salai sejak 10 tahun lalu.

Dia yang turut menyalai ikan kacang-kacang dan udang kini tidak menang tangan memenuhi permintaan pelanggan.

Dibantu anaknya Zuria Yunus, 25, mereka mengeluarkan purata 2,000 kilogram ikan salai sebulan, sedangkan permintaan pelanggan jauh lebih tinggi.

Aminah berkata, dia hanya menyalai ikan segar terpilih.

“Ikan berkenaan perlu dibuang perut terlebih dahulu dan dibelah belakangnya supaya mudah disalai serta cepat kering.

“Sebelum itu, ikan berkenaan dicuci bersih dengan membuang kotoran seperti darah di dalam perut dan insang.

“Jika kotorannya tidak dicuci bersih, ia akan cepat busuk dan tidak tahan lama,” katanya yang ditemui, baru-baru ini.

Menurutnya, penggunaan berus plastik lebih berkesan untuk menanggalkan darah serta kotoran, sekali gus dapat menjamin kualiti ikan.

“Kemudian, ikan berkenaan perlu ditoskan 15 hingga 30 minit untuk menyejatkan airnya. Penyejatan ini perlu bagi memudahkan kerja penyalaian agar tidak memakan masa yang lama.

“Ikan itu kemudian diatur di atas pemidang dapur salaian. Setiap 10 hingga 15 minit ia perlu dibalik-balikkan di kedua-dua bahagian badannya.

“Ia perlu dilakukan bagi memastikan semua bahagian masak dengan sempurna. Lazimnya, proses itu mengambil masa sekitar sejam,” katanya.

Aminah berkata, tidak semua ikan sesuai untuk disalai. Lazimnya, ia bergantung pada permintaan pelanggan.

“Permintaan paling tinggi ialah ikan belanak. Ini kerana dagingnya yang pejal mencetuskan rasa sedap selepas disalai.

“Ketika disalai, kawalan api sangat penting. Api hendaklah sederhana besar, jika tidak ia akan hangus sekali gus merosakkan kualitinya,” katanya.

Menurutnya, kayu bakau antara bahan api terbaik untuk menyalai kerana ia kurang mengeluarkan asap yang melekat pada ikan.

Katanya, faktor ikan salai kurang berbau asap membuatkan produknya sering mendapat tempat di hati pengguna berbanding pengusaha lain.

“Selain ikan tidak berbau asap, bara kayu bakau bertahan lama dan mudah dikawal,” katanya.
Aminah berkata, ikan kacang-kacang dan udang salai turut mendapat permintaan tinggi.

“Dengan pengeluaran yang terhad, saya tidak mampu memenuhi semua permintaan pelanggan. Justeru, pelanggan perlu menempah awal supaya tidak kempunan,” katanya.


Katanya, ikan kacang-kacang dijual dengan harga RM20 sekilogram manakala belanak dan udang masing-masing RM25 dan RM50 sekilogram.

“Ikan salai boleh disimpan lama. Ia boleh diolah dengan pelbagai resipi masakan. Antaranya, masak lemak cili padi, masak kicap dan goreng pedas berlada,” katanya.

Katanya, bahan mentah seperti ikan dan udang segar boleh didapati dengan mudah daripada nelayan tempatan. Selebihnya boleh dibeli di jeti nelayan berdekatan atau Pasar Besar Kota Kinabalu.

“Setakat ini, tiada masalah pasaran cuma sukar memenuhi permintaan yang makin meningkat. Saya perlu membina pondok salai baru dan menambah modal,” katanya.

Dia yang pernah membuat pinjaman daripada Amanah Ikhtiar sebanyak RM20,000 berkata, setakat ini tiada mana-mana pihak atau jabatan membantu perniagaannya.

“Pinjaman itu tidak mencukupi untuk membina pondok salai baru. Kos pembinaan pondok baru sekitar RM15,000 termasuk operasi.

Tinjauan penulis mendapati kegagalan membina pondok salai baru bermakna peningkatan pengeluarannya terhalang. Sepatutnya kegiatan ekonominya mampu berkembang dengan lebih cemerlang.

Justeru, agensi kerajaan berkaitan diminta tampil membantu menyelesaikan masalah dihadapinya.

Sumber: myMetro